Tuesday, December 29, 2009

KEUTAMAAN REZEKI YANG HALAL

Sabda Nabi S.A.W ‘Mencari rezeki yang halal itu hUkum nya wajib diatas lelaki dan perempuan’.Ini membawa maksud mencari rezeki yg halal itu wajib dan sebaliknya iaitu mencari rezeki yg haram itu haram disi syarak bgitu juga perjalan nye kearah yg haram adalah haram..mengikut kaedah fiqh ‘apa yang jalan nya nya haram adalah haram’.Sepertimana hadis Nabi, ’setiap daging yang tumbuh dari hasil usha yang haram maka neraka lah yang paling utama untuknya’.Dalam hadis lain.’Seseorang itu mencari kayu api dan menjual nya maka lebih baik dari dia meminta-minta’.
Seperti mana yang kita tahu,dalam islam ibadat ini terlalu luas,bukan dalam satu kawasan yang sempit dan terbatas,oleh itu orang islam dalam apa2 amalan dan usha nya pun dianggap ibadat,kadang kala dosa kita sebagai umat islam tak boleh terhapus dengan solat dan ibadat khusus yang lain tetapi kadang2 ianya akan terhapus dengan usha dan amalan kita dalam mencari rezeki dan nafkah dengan jalan yang diredhoi.
Seperti mana didalam kitab al-muhasabah,diajar kan kepada kita doa di waktu pagi meminta rezeki yang halal dan kemurahan ,yang mana maksud doa tersebut ‘ya allah berikanlah daku rezeki yang halal,yang baik ,yang diberkati dan yang luas’
Seharusnya jangan lah sekali-kali kita mengambil makanan daripada cara dan jalan yang haram,sepertiaman bertepatan dengan larangan Allah dalam Al-Quran yang maksudnya ‘Janganlah kamu makan harta-harta dikalangan kamu secara batil’.
Kadangkala dosa yang kita lakukan dalam apa cara sekalipun berasa sedap ,namun apabila telah sampai perasaan ‘taqnik’ yang bermaksud perasaan milu di hati,maka kita akan merasakan diri kita dan kesalahan kita adakah akan diterima Allah akan taubat kita daripada kesilapan tersebut.
Sebenar nya terlalu banyak sejarah2 islam yang membicara kan tentang kisah2 yang umat-umat dahulu terlalu menjaga akan halal dan haram nya sesuatu rezeki tersebut.sepertimana kisah Ibnu Mubarak yang mana pada suatu hari tuan empunya ladang anngur tempat dia bekerja telah menyuruh dia agar memetikan anggur yang paling manis untuk tuannya makan,dan dia telah memetikkan sebiji anggur yang paling manis buat tuanya,setelah itu tuanya menyuruh dia petikkan sebiji anggur yang paling masam untuk tuanya dan dia telah memetikkan sebiji anggur yang manis juga,setelah itu tuannya telah bertanya kepada dia ,kenapa kamu tak pilih anggur yang masam, kan aku suruh kamu cari yang paling masam ,lalu ibnu Mubarak jawab, bagaimana saya nak tahu yang mana manis dan yang mana masam,lalu tuan nya berkata kenapa kamu tak rasa?lalu dia menjawab ’macam mana saya nak rasa sedangkan tuan tak pernah suruh saya rasa sejak saya bekerja disini’.alangkah terlalu berhati-hati nya dia dengan amanah dan halal haram dalam dalam diri nya.
Seterusnya sebuah kisah yang mana seorang pemuda berjalan ditepi sungai dalam keadaan perut nya terlalu lapar,tiba-tiba terlihat akan dia sebiji buah epal di sungai tersebut.lalu diambil dan dimakan nya,setelah itu dia tertanya pada diri nya ,adakah halal buah epal yang dimakan nya tersebut,setelah itu dia berasa tidak sedap hati dan terus berniat untuk mencari tuan empunya epal tersebut,lalu terjumpa pemuda tersebut akan seorang lelaki yang dia rasakan lelaki tersebut tuan punya buah epal yang dia makan sebentar tadi.lalu setelah ditemuinya maka pemuda tadi meminta agar dihalalkan akan epal yang dia makan tadi,tapi berkata lelaki tersebut aku tidak akan halal kan selagi mana kau tidak bekerja dengan ku selama 7 tahun ,sekiranya kamu sanggup maka akan aku halalkan.maka dia pun bekerja 7 tahun.apabila sudah sampai tempoh 7 tahun berkata lelaki tadi kepada pemuda tersebut yang dia tidak akan halalkan epal tadi selagi mana dia tidak berkahwin dengan anak perempuan lelaki tersebut yang buta matanya , tidak bertangan dan tidak ada kaki,maka disebabkan ketakutan akan tidak di halalkan epal tadi dia bersetuju dengan hal tersebut.sesudah berkahwin dia melihat yang isteri nya tadi seorang yang celik dan cukup semua sifat nya berbeza dengan apa yang diperkatakan oleh ayahnya tadi,lalu bertanya dia kepada ayahnya tentang isteri nya tadi , maka jawab ayahnya, bahawasanya anak ku tadi buta mata nya disebabkan tidak pernah melihat maksiat,tidak ada tangan nya disebabkan tidak pernah mengambil atau melakukan perkara yang mungkar dan tidak pernah kaki nya berjalan ke tempat maksiat.Maka setelah itu lahir lah daripada zuriat nya seorang ulama iaitu Abdul Kadir Jailani.
Kesimpulanya,kita seharus nya jaga makanan yang hendak kita ambil samada haram dari sudut ain tersebut atau haram dengan sebab jalan nya.dan ingatlah bahawasanya rezeki yang haram sumbernya itu akan menjadi darah daging kita dan dari situlah terhasilnya zuriat kita.wallahua’lam.

1 comment: