Thursday, March 5, 2009

Pemimpin Acuan Islam


Bila disebut pemimpin,ramai orang akan membayangkan gajinya , kemewahanya dan banyak lagi,tapi disebalik nama pemimpin itu ada pengertian yang begitu mendalam yang akan membawa institusi yang dipimpin dan juga diri seorang pemimpin itu samada ke alam kebahagian atau alam kemusnahan dan kehancuran.Bagi diri seorang pemimpin itu ,mereka tidak boleh sama sekali lari atau cuba melarikan diri daripada tanggungjawab mereka pada masyarakat , negara , dan yang utama nya adalah tanggunjawab mereka dengan Allah ta'ala.
Suka saya menulis dalam blog ini pendapat saya yang lebih menfokuskan mengenai sikap pemimpin negara islam dan sifat yang harus diikuti oleh mereka berdasarkan acuan yang diberikan oleh agama Allah yang maha agung ini .Apa yang kita lihat pada hari ini kebanyakan pemimpin Islam yang mengelarkan pemerintahan mereka sebagai pemerintahan islam semakin hari semakin jauh dengan apa yang dianjurkan oleh Islam.namun apa yang lebih menyedih kan ,ada pula sesetengah pemimpin negara islam cube mengada2kan islam yang baru,islam ini lah,islam itulah, apakah mereka ingat agama islam ni adalah agama yang dilahirkan oleh mereka yang mana boleh didaftarkan nama tu di pejabat pendaftaran atau sebagainya.Tidak sama sekali,bagi pengikut ajaran Islam sebenar,walau apa pun yang cuba dibawa oleh sesetengah pihak untuk kepentingan mereka,Agama Islam tetap Agama yang terulung dan sesuai sepanjang zaman,Al-Quran merupan perlembagaan yang cukup sempurna,ditambah lagi dengan adanya As-Sunnah dan Dalil2 lain yang Muktabar disisi Islam.Bagi pemimpin yang mempunyai sikap sedemikian mereka seharusnya ingat,bahawa mereka akan dipersoal,sekiranya mereka tidak mahu memerintah berdasarkan acuan Ilahi janganlah diputar belit kan agama yang suci ini. Apakah mereka terlupa atau mereka saja-saja buat lupa ataupun mereka jahil , bahawasanya satu huruf yang terdapat dalam Al-Quran itu sekiranya di tolak boleh menjadikan kita terkeluar dari Agama ini..kalaulah mereka jahil kenapa pulak mereka cuba memutar belit kan Kalam dan Hukum Allah.seharusnya mereka cuba menerima pendapat dari cendiakawan agama islam yang betuk-betul ingankan islam yang sebenar.kalaulah dinegara ini seseorng yang menghima perlembagaan yang ditulis oleh manusia sendiri boleh didakwa , apatah lagi seorang yang cuba menghina atau mempermainkan perlembagaan Allah Ta'la nescaya akan terhina dan termurka lah dia dihadapan mahkamah Allah yang maha Agung.
maka menjadi tanggunjawab atas setiap pemimpin atau setiap orang yang mempunyai tanguggjawab untuk terus berpegang dengan Al-Quran dan menjadikan Rasulullah sebagai teladan terulung ( kudwah hasanah) dari aspek kepimpinan dan aspek diri baginda sendiri seperti akhlak,cara pergaulan nya dan cara penyampaian dakwah baginda. semoga kita semua yang inginkan kebenaran Agama Allah ini sentiasa dibawah rahmat nya.amin..

Selanjut nya suka saya menulis sebahagian dari sifat-sifat dan akhlak yang seharusnya ada untuk melahirkan pemimpin berdasar kan acuan Islam.

1) Pemimpin mestilah dari kalangan orang yang mengharapkan akhirat, ikhlas kepada Allah ,mempunyai hati yang sunyi daripada penyakit-penyakit hati seperti riya',ujub, tidak kasihkan jawatan, tidak gila kan pangkat serta jawatan dan sifat-sifat mazmumah yang lain.

2) Mempunyai akal yang waras dan sempurna,kebijaksanaan dan luas pemerhatian ,pemimpin tersebut bukan lah orang yang kerap lupa serta yang utamanya mereka hendaklah bijak dalam mengawal apa jua keadaan.ini disebabkan pemimpin tersebut akan bnyak mengalami keadaan yang berubah-ubah dengan situasi yang berbeza.

3) Mestilah bersifat dan akhlak lemah lembut , kasihan belas dan mudah berurusan.kebiasaanya orang yang bertanggugjawab akan terdedah atau diuji dengan pelbagai ragam manusia,oleh itu hendaklah mereka melapang untuk mereka semua dengan kelembutan dan berusaha untuk menarik mereka,dan janganlah sesekali bermusuhan dengan mereka.Firman Allah dalam Surah Ali-Imran : 159 , maksudnya ( oleh kerana rahmat dari Allah lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka ,sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar,tentulah mereka menjauhkan diri dari sekeliling mu.oleh itu maafkan lah mereka,mohonlah ampun bagi mereka dan bermusyuarah lah bagi mereka dalam urusan itu)

Tuesday, March 3, 2009

Siksa Orang Yang Menderhaka Kepada Ke Dua Ibu Bpa



Firman Allah Subhanallah Ta'la dalam Surah Al-Isra' ayat 23 bermaksud : ( Dan tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapa mu dengan sebaik-baiknya jika salah seorang daripada kedua-duanya atau kedua-duanye berumur lanjut dalam pemeliharaan mu,maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada kedua-dua nya perkataan 'ah; dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka dengan perkataan yang mulia....

bermula bab yang kedua didalam kitab ini bagi menyatakan siksa orang yang derhaka kepada ibu bapa nya.telah berkata Allah Ta'la dan janganlah engkau kata bagi ke dua ibu bapa (Ah) ,dan jangan engkau membentak bagi kedua nyadan kata oleh mu bagi kedua nya akan kata yang mulia yakni lemah lembut (dan) telah bersabda
Rasulullah
, tiada beza antara orang yang derhaka kepada ibu bapa nya dan antara iblis didalam neraka melainkan darjat yang satu dan tida beza antara orang yang berbuat baik kepada ibu bapanya dan segala Anbiya' didalam Syurga melainkan darjat yang satu dan iaitu sekampung dengan para Anbiya' di dalam syurga ( dan telah ) bersabda Rasulullah,pada malam mikraj ke langit ku lihat beberapa orang yang tergantung sekalian nya pada pelepah tamar dan mereka itu di dalam neraka dan kata ku,apa itu ya Jibril ( maka )katanya pada ku, ya Muhammad ,itulah orang yang menyumpah ibu bapanya ( dan berkata ) Rasulullah , berwasiat aku bagi mu dengan sembahyang dan berbuat baik kepada ibu bapa nya dan barang yang ada di dalam tangan kamu,maka bahawasanya berbuat baik akan ( walidain ) itu menambahi umur nya tiga tahun ( maka) ia berbuat baik akan walidain maka di jadikan Allah Ta'la umur nya yang tiga tahun itu jadi tiga puluh tahun ( dan ) jika ia menyampah akan walidain maka di jadikan Allah Ta'la umur nya yang tiga taun itu menjadi tiga hari ( dan bersabda ) Rasulullah ( barangsiapa ) derhaka akan walidain maka sa nya derhaka akan Allah dan Rasul nya ( dan ) yang terlebih siksa bagi segala manusia dalam neraka jahanam itu tiga jenis ( pertama ) orang yang derhaka akan ibu bapanya ( dan kedua ) orang yang berzina ( dan ketiga ) orang yang syrik akan Allah Ta'ala.( dan cerita ) dari setengah orang soleh , berkata ia,aku berjalan kubur orang pada malam hari maka aku lihat satu kubur pada hal keluar asap terlalu banyak ( maka ) berhenti aku melihat kepadanya maka tiba-tiba kubur itu terbelah dan keluar daripada nya manusia terlalu hitam muka nya dan pada tangan nya tongkat daripada besi dan dihadapan nya seekor himar memalu atas kepala nya dan himar itu berteriak-teriak kemudian maka ditarik himar itu ke dalam kubur dengan rantai besi daripada api neraka maka masuklah kedua-dua nya kemudian tertutuplah kubur nya lalu berjalan lah aku,tiba-tibabertemu seorang perempuan maka bertanya aku kepada nya daripada hal yang demikian itu ,berkata perempuan itu, ini lah orang yang zani ( penzina ) dan syarbu khamar ( peminum arak ) dan menyumpah ibu bapanya serta berkatalah ia bertriak-triak lah engkau seperti aku maka tatkala mati dijadikan Allah akan dia himar dan adalah menyiksa itu pada tiap-tiap malam ,dan berlindung aku kepada Allah daripada pekerjaan isi neraka dan aku pohon akan keampunan dan rahmat bahawasanya Allah Ta'ala itu Ar-Rahman dan Ar-Rahim..

Wallahualam.

Di terjemahan kepada rumi
dari Kitab Tanbih Al Ghafilin
bab yang ke dua

Terjemahan Sohih Muslim

PENDAHULUAN
KITAB IMAN
KITAB BERSUCI
KITAB HAID
KITAB SEMBAHYANG
KITAB HUDUD

KITAB ZAKAT
KITAB PUASA